ChatBox

Pages

Senin, 23 Januari 2017

The Haunting in Connecticut 2: Ghosts of Georgia (2013)

The Haunting in Connecticut 2 ini sekuel dari yang pertama. Cuma, ya mirip-mirip The Conjuring gitu sih, ngga ada hubungannya antara satu dengan yang lain. Nah jadi gimana sih film ini? Baguskah? Tentang apa sih The Haunting in Connecticut 2 ini? Sebelum kita review dan bahas mengenai film ini mari kita bahas dulu nih sedikit informasi film ini.

| Judul: The Haunting in Connecticut 2: Ghosts of Georgia
| Sutradara: Tom Elkins
| Penulis Naskah: Dave Coggeshall
| Distributor: Lions Gate Entertainment
| Tanggal Rilis: 1 Februari 2013
| Durasi: 100 menit

Film ini sendiri menceritakan tentang sebuah keluarga yang terdiri dari satu ayah dan ibu serta satu orang anak yang masih kecil. Nah mamahnya sendiri dia ini masih trauma karena dia terus dibayang-bayangi sama orangtuanya (dalam kasus ini ibunya) yang terus membayang-bayangi dia buat ngomong/menyampaikan suatu pesan. Emang, ibunya ini punya sixth-sense. Tapi ia berusaha keras menolaknya dengan cara ia sering minum obat-obatan.

Nah si adik dari ibunya menjenguk mereka. Si adek atau yang biasa kita panggil tante ini, juga memiliki kekuatan yang sama. Ia tahu bahwa keponakannyapun memiliki hal tersebut. Namun, ibunya tidak pernah memberitahukan hal ini kepada anaknya walaupun si anaknya sendiri sering melihat hal-hal yang aneh.

Inti dari cerita ini sih sebenernya tentang bagaimana si ibu berjuang mati-matian agar anaknya gak seperti dirinya yang ketakutan karena memiliki sixth-sense sedangkan adiknya sendiri memerjuangkan agar keponakannya bisa menggunakan dan memanfaatkan kelebihan yang dimilikinya. Menurut saya sendiri, film ini masih kalah jauh dengan Hauntin in Connecticut yang pertama, dalam hal alur cerita dan kengerian yang diberikan. 

Kamis, 21 Juli 2016

Takut: Faces of Fear (2008)


Gue inget deh kayaknya pernah nonton film ini sekali... Dan yang paling berkesan adalah bagian Dara. Which is gue baru aja abis nonton Dara yang versi panjang (dibuat ke sequel yang baru, nampaknya). Dan it was amazing! Tapi kalo seinget gue sih dalam film ini yang paling berkesan itu doang. Well, sambil memanggil kembali memori yang tersimpan di otak gue dari film ini, mari kita bahas kembali (tentu aja gue udah  nonton ulang!). 

| Judul: Takut: Faces of Fear
| Sutradara:
| Penulis Naskah:
| Distributor: KOMODO Films
| Tanggal Rilis:
| Durasi: 91 menit

Oke, jadi cerita ini terdiri dari tujuh buah cerita. Jadi untuk perdetail dari masing-masing film, gue bakalan bahas secara terpisah per short movienya, abis itu gue bakalan coba review secara keseluruhan.

Show Unit
Yang pertama yang menurut gue ngga masuk akal adalah, Si Bayu (Lukman Sardi) masa ngga tau ada anak dari mantan istrinya si Dinna (marcella Zalianty) lagi ke rumah doi. Kemudian, si suami pertama Andre (Donny Alamsyah), kaga bisa ngelawan sama sekali pas ditusuk, like literally kaga ngebales, kaga ngapa-ngapain juga. HERAN GA BOSQU~ Nah, di bagian ini, yang bikin gue ga paham adalah supir taksi yang super oon, ngga sadar di belakangnya ada orang di bunuh. Dan keliatan banget Produck Placement (penempatan produk) dari Bank Central Asia (BCA). But nice lah.

Titisan Naya
Di bagian sesajen pas rokok-rokok, ada cerutu, juga ada CIMENG HAHAHAHA (oke ga penting). BTW GIMANA CERITANYA JUNIOR LIEM ITU JAWA? HAHAHAHA. Bukannya niat rasis, cuma agak aneh aja ngeliat doi jadi Leo, yang dimana dia tuh sepupunya si Naya (Dinna Olivia) tapi dia lebih kejawen daripada mbaknya? HMMM. Jujur ini yang kedua gue agak bingung. Mungkin intinya ya itu, ga boleh sembarangan ngomong. Pamali. Atau jangan-jangan sebenernya bocah itu justru Naya dan si Naya yang gede adalah reinkarnasi dari Naya yang kecil? And then again, apa fungsi percakapan nyokapnya di awal film dimulai? Terlalu panjang.

Pepper
Yang gue agak heran, pas doi ngintip ke ruangan, kaga ada orang yang diintip, kok doi kagak curiga yah? I mean orangnya ilang gitu doi biasa aja. Terus pas disemburin pake sesuatu yang kek bedak gitu tu oorang diem aja. Jadi gue sendiri yang bingung da ah :| Tapi yang gue salut dari film ini sih, detalnya dapet. Jarang banget ada yang sampe berani sedeket itu (pas ngambil mata dari si tukang ngintip). Dan ternyata ada si bapak, lagi ngintipin mereka berdua dong........dasar bapak-bapak voyeur~

The List
Nah, kalo ini entah video downloadan gue yang kaga bener apa emang mereka yang salah nih? lintahnya bebrapa kali ilang, ada lagi, ilang lagi, balik lagi. Pas si Andre (Fauzi Baadila) lagi cuci muka di depan wastafel. Terus yang anehnya lai pas ada kalajengking masuk ke telingannya si Andre. Yakali kaga kerasa bosqu~

The Rescue
ZOMBI ZOMBIAN? Jujur gue sendiri pas nonton bosen cuy. Lama banget, terus ga jelas.

Dara
Nah film ini nih yang dari dulu bikin gue kebayang-bayang dan bikin gue tertarik sama film Indonesia. Kalo gasalah sih gue nonton ini film pas masih SMA. Dan kemaren semept bahas ama temen jug atentang film sampe gue kangen ini film. Akhirnya nemu deh! Gue salut banget sama Mo Brothers yang bisa bikin ini film sedetail ini. Keren banget! Detailnya cakep. Ga nyangka loh ada yang bisa bikin gini di Indonesia :)))
HAHAHA BALL GAG astaga demi apaaaa ball gag :(( Terus-terus pas jarinya kepotong darahnya agak maksa sih, moncrotnya baru pas di jari. Tapi anjir keren euyyy :))) Gila aktingnya keren banget sih ini emang, bener-bener psikopat. Itu Mbak Shareefa Daanish gila banget lah.  Satu saran ya guys, kalo udah tau lagi dikejar-kejar sama psikopat, udah berhasil kabur, naik mobil, dapet kunci, pintunya ditutup dulu. Baru seneng, baru kabur.


Ya secara keseluruhan, gue seneng sih dan kinda amazed ada film-film horror Indonesia yang sebagus ini, dan ngga paer-pamerin tete, ngga jelas alur ceritanya dan ngga bermutu. Buat kalian yang pengen ngerasain betapa sebenernya Indonesia bisa bikin karya yang bagus dan bermutu, ini sih menurut gue salah satunya.


Rumah Dara (2009)


Well, kalo dari yang gue baca (walaupun sedikit) kayaknya ini film lanjutan dari Dara di bagian film Takut (Faces of Fear). Nah yang gue suka adalah, yang main tuh artis-artis Indo yang cukup familiar buat gue. Kayak Julie Estelle, terus ada Daniel Mananta, ada Arifin Putra, pun Ario Bayu. Enak aja gitu nontonnya. HEHEHE. Pemandangan bosqu~ Btw film ini secara garis besar ngomongin tentang rumah jagal yang yaaa...,mencoba untuk menemukan mangsa untuk dijagal selanjutnya.

| Judul: Rumah Dara, Darah, Dara, Macabre
| Sutradara: Mo Brothers
| Penulis Naskah: Mo Brothers
| Distributor: Gorylah Pictures, Merah Prod, Guerillas Visuals
| Tanggal Rilis: 22 Januari 2010
| Durasi: 95 menit.

Yang gue liat agak aneh di awal adalah alesan mereka mau diam di Rumah Dara, which is Daniel Mananta as Jimmy mau-mau aja tinggal disana. Nah, yang bikin gue agak aneh adalah, ekspresi dia pas bilang itu keliatan banget maksanya. Kayak..... kurang pas aja aktingnya. Well, aksen yang dipake buat gue pribadi agak ganggu sih...... Kayak.....gimana gitu deh hm. Terus bego aja ya ga sih, pada minum anggur yang ada disana tanpa kebayang apa-apaan :| I mean...dari kecil lo diajarin kan, jangan suka nerima apa-apa dari orang asing?:| 
Btw kepala orang kalo udah mati gitu, bisa mangap ya? Kepalanya Adjie (Ario Bayu) gue liat enteng banget kayaknya pas jatoh dari kantong. Tapi gue bener-bener salut sama Mbak Dara (Shareefa Daanish), disana dia bener bener mengahyati dan keliatan kalo dia itu psycopath lah. Menjiwai parah. Dulu gue pernah liat nih sekali, dah doi bener-bener nightmare wat gue :| Salah satu scene pas dia ngomong "tiak usah takut Astrid..." hanyeeng gue malah makin takut denger begituan syit :| 
Beberapa kali aktingnya si Daniel Mananta cukup ngeganggu gue. Apalagi teriakan dia cukup annoying pas dia tinggal berdua sama si Eko (Dendy Subangil). Dan......matahin leher orang emang segampang itu ya? Lagian itu si Mas Adam (Arifin Putra) ngapa dah abis matahin leher diem aja? :| Yang gue kasian sih Eko, matinya gitu book~ udah gitu yakali dia kaga ngehindar. Kan kocak. Ngehindarin pembunuh bisa, dah kabur malah ketabrak. :|
Terus tiba-tiba di leher Astrid (Sigi WImala) ada kayak pasak gitu. Nah... Serius deh overall bagus banget ini film. Cuma kada gue rasa banyak missing-link nya gitu. Jadi kayak, banyak celah kosongnya. Pas Dara dicekek juga. masa laki sama cewe, si cewe jauh lebih kuat daripada si cowo. Dan cowo itu kaga bisa berkutik diapa-apain sama itu Mbak :| 
Terus ada cuplikan video dimana sebenernya ya ini tuh udah turunan dari dulu, si Mbak Dara ini ngajarin anak-anaknya dari kecil buat nyiksa orang. Dan beberapa foto kayaknya dipake buat memperkuat alesan mereka kanibal, yaitu biar awet muda. Percakapan mereka beberapa juga ada yang pake bahasa asing. Gue asumsiin bahwa mereka ini udah ada sejak zaman belanda. At least itu yang tertulis di fotonya sih, tahun 1889. Which is itu bener, zaman-zaman adanya Belanda. Dan gue harap alesan aksen Mbak Dara yang aneh itu karena hal ini (kinda make-sense tho). Well......her face tho. Mukanya bisa sedatar dan sedingin itu. Itu yang gue ngga nyangka. Serem. 
Nah, itu juga pas ada polisi di Rumah Dara itu juga agak oon masaa kaptennya. Temennya teriak baru dia nengok. Kan sebelomnya juga ada yang loncat naik ke tangga, yakali ah kaga denger. Terus anggotanya juga. Udah megang pistol, ada si Adam depan dia diem aja. KAN BEGO. Terus liat temennya lagi di bunuh sama Maya (Imelda Therinne), pak polisi malah nyariin sesuatu. Ngejauhin kek, apa kek :| Dan onengnnya lagi, kapten polisi itu  kaga bisa nembak Dara even 1 kali! Kan lucu ya, timnya aja beberapa kali nembak kena-kena aja. Doi ngapa bisa jadi kapten, nembak dari sekian banyak 1x aja kagak kena. Terus kaki Adjie, belakangan kayaknya dia lupa kakinya pernah diinjek dan sampe kesakitan agak pincang gitu diawal. Si Adam juga, dikeplak sampe dua kali pake toples kaca kaga mati-mati, ditusuk pake pedang juga kaga mati-mati. Hedan, manusia zuper. Udah kebakar pake korek, yang entah, badannya langsung kebakar, kaya doi abis mandi minyak tanah, masih kaga mati. Huah, lo nonton sendiri ya akhirnya doi mati apa kaga. 
Overall, film ini keren sih buat slasher bahkan Indonesia! Seumur-umur yang gue liat slasher ngga ada yang sedeket ini. I mean, jarang banget lo bisa nemuin film kayak gini buatan Indonesia. Bahkan pake panahan kaya yang dipake sama Daryl di The Walking Dead! Apa ya itu namanya? Gue ngga ngerti namanya sih. Salah satu poin yang gue suka selain itu adalah, dalam setiap gerombolan, pasti ada satu cowo yang emang 'magnet-nya' selalu mengarah ke cewe. Ngga di gerembolan pertama, ngga di gerombolan polisi, pasti aja. Ada tuh yang  maunya 'nempel' ke cewe.
Selain itu munculnya Amin sebagai Mecia cukup menghibur. Lumayan kan, lagi deg-degan gitu muncul hiburan walaupun singkat. Dan yang kaya gue udah bilang, film ini detail pembunuhan atau pembantaiannya lumayan cakep. Yang gue salut sih sama Shareefa Daanish, hebat banget dialah. Kek psychopat persis, kaya kaga akting dah. Kek dia banget the truly her. Yang agak kocak sih pas teriak "ENAK KAN" HAHAHA ANJIRRR NGAKAK GUA.
Dan....setelah gue ngomong panjang lebar.......Intinya adalah buat kalian yang demen nonton slasher dan pengen nyobaik slasher Indonesia, lo harus cobain nonton film ini. Kalo emang ngga kuat liat yang berdarah-darah, jangan nonton deh ini film ya. Isinya darah semua.
HOIYA SATU LAGI, APA FUNGSI KADO YANG DIKASIH SAMA LADYA KE PONAKANNYA YA BYTHEWAY? BYE BYE~

Rabu, 20 Juli 2016

Kuntilanak (2006)




Halo, balik lagi nih kita bakal bahas film-film yang menurut gue asik buat dikulik. Beberapa kali kita udah bahas film Thailand, kita bakal bahas film dari tanah air, yaitu Kuntilanak. Nah sebenernya Kuntilanak ini film lama, sekitar 2006 atau 10 tahun lalu. Jadi pas gue nonton dulu, umur gue masih 10-11 tahun lah. Nah, dulu gue takut banget nonton ini film, sekarang, 10 tahun kemudian, gue mencoba buat nonton ini fllm lagi. Terus feelnya gimana sih? Jelas, beda. Dulu gue sering banget nonton film Indo, sekarang yang gue tonton udah banyak banget referensi kan. So.... ya ngga semenakutkan dulu pas gue nonton sih.

| Judul: Kuntilanak
| Sutradara: Rizal Mantovani
| Penulis Naskah: Ve Handojo, Rizal Mantovani
| Distributor: MVP Pictures
| Tanggal Rilis: 27 Oktober 2006
| Durasi: 95 menit

Oke, kita review-review lucu dulu nih. Jadi kisah film ini berawal dari seorang gadis bernama Samantha (Julie Estelle) yang baru ditinggal pergi oleh ibunya. Ia harus tinggal bersama ayah tirinya, tapi karena ia merasa ayah tirinya bukan orang baik, maka ia memutuskan untuk pindah, tinggal di kosa-kosan. Untuk sampai ke kos-kosan itu, ia harus melewati sebuah pohon yang angker. Nah, sebelum ia pindahpun, ia sudah seringkali merasa dihantui. Lebih-lebih saat ia harus tinggal di kosan yang baru ini.
Singkat cerita, ia jadi tahu lagu pemanggil kuntilanak dari ibu kosnya. Dan apabila ia merasa terganggu, ia akan menyanyikan lagu tersebut, dan kemudian kuntilanak akan 'membereskan' semuanya. Yang agak bikin gue bingung, ini pas dia nyanyi itu sadar, atau emang dipanggil sendiri sama kuntilanaknya (seolah-olah masuk ke tubuh dia buat manggil dirinya sendiri???) Well, makin terdengar bodoh. Dan yang agak cheesy adalah, dia itu sama pacar (entah mantan entah pacar) berantem gara-gara cowonya ini lebih milih buat main sama temen-temennya waktu nyokapnya sakit keras dan menjelang ajalnya. Yaaa. Iya sih sensitif. Cuma ya, menurut gue dia juga agak tidak dewasa dengan demikian.
Nah, salah satu yang gue suka adalah, disini, setannya nggak digambarin dengan sosok kuntilanak pada umumnya. Dimana setannya itu merah, berdarah-darah, rambut hitam dan panjang. Tapi kuntilanak disini digambarkan dengan sosok nenek--nenek berambut putih panjang, Sempet keliatan tuh, kakinya si nenek mulus banget (scene pas dia keluar di kamarnya si Dinda (Ratu Felisha).
Terus yang lain lagi adalah, kenapa Agung (Evan Sanders) itu selamat? Sedangkan yang lainnya meninggal. Heran kan? Padahal dia mah juga orang juga yang dianggap lemah sama Mbak Raden Ayu Sri Sukmarahimi Mangkoedjiwo (Alice Iskak). Anehnya (lagi) si ndoro ini awalnya tau dia kalah sama si Sam pas manggil Kuntilanak, tiba-tiba memohon minta maaf. Minta dia diselametin sama si Sam. LAH BEGiMANA COBA? Mukanya awalnya songong banget bosqu~ abis itu langsung mohon-mohon :| Terus pas dia mau mecahon tuh kaca, doi sendiri takut gitu seolah-olah itu kuntilanak mau ngebunuh dia. Terus di endingnya, ada kuntilanak dalam bentuk anak-anak. YHA APALAGI INI SI. Anak-anak kecil, rambutnya panjang banget, terus warnanya putih. HM. YA. Well.......... Yawdala ya gimana lagi. 
Seinget gue dulu gue kaga segininya kalo nonton film dah :| Buttt overall, it so much better daripada film-film horror yang ada sekarang di Indonesia, kayak beberapa pernah gue tonton semacem Main Dukun (2014). Film ini menurut gue bagus karena dari segi sejarahnya, terus karakternya juga mainnya oke dan setannya gak kayak yang berdarah-darah gitu deh. Barang-barangnnya yang keliatan antik juga keren banget, sesuai dengan alur line yang emang lagi menceritakan bangungan serta ornamen bersejarah yang ada disana.